Tag Archives: Depan

Messi menegaskan, musim depan akan banyak masalah di Barcelona

Messi menegaskan, musim depan akan banyak masalah di Barcelona

JawaPos.com – Bintang mega Lionel Messi dipastikan bertahan di Barcelona hingga kompetisi musim depan. Messi memilih bertahan meski kecewa dengan manajemen klub.

Namun, dengan bertahannya La Pulga, tim yang bermarkas di Camp Nou itu harus menghadapi sejumlah masalah musim ini. Dilansir dari Marca, setidaknya ada empat masalah besar yang harus dihadapi Barcelona musim ini setelah Messi memilih bertahan.

Pertama, masalah keuangan. Di tengah pandemi Covid-19, klub-klub di seluruh dunia harus berhemat. Dan Barcelona tentunya harus mengeluarkan banyak uang lagi untuk membayar gaji Messi. Barcelona harus merogoh kocek minimal EUR 100 juta atau setara Rp 1,75 triliun untuk membayar gaji Messi.

Rencana Barcelona mendatangkan Lautaro Martinez, Georginio Wijnaldum dan Memphis Depay terancam batal. Pasalnya, Barcelona tidak menjual Messi, rencananya dari uang penjualan Messi akan dibelanjakan oleh beberapa pemain yang berhubungan dengan Barcelona.

Kedua, akan ada konflik internal. Messi terang-terangan menilai manajemen Barcelona, ​​terutama Presiden Josep Maria Bartomeu, yang dianggapnya tak menepati janji. Dengan hubungan yang kurang harmonis ini bisa mengganggu persiapan Barcelona.

Ketiga, pendukung bisa terpecah. Drama Messi bersama Barcelona memecah belah pendukung Azulgrana. Sebagian mendukung Messi dan sebagian lagi membela klub. Situasi itu juga bisa menjadi masalah bagi klub.

Berikutnya adalah suasana di ruang ganti. Konflik di ruang ganti Barcelona juga bisa terjadi musim ini. Apalagi setelah pelatih baru Ronald Koeman sebelumnya mengatakan, kekuatan Messi di skuat Barcelona sudah berakhir.

Hubungan antara pelatih dan kapten akan menjadi kunci untuk menentukan bagaimana musim 2020/21 berjalan dengan baik untuk Barcelona.

Antonio Conte: Saya tidak yakin masih menjadi Pelatih Inter musim depan

Antonio Conte: Saya tidak yakin masih menjadi Pelatih Inter musim depan

JawaPos.com-Pelatih Inter Milan Antonio Conte mengeluarkan pernyataan mengejutkan usai final Liga Europa 2020.

Untuk Sky Sport Italia, Conte mengakui masa depannya di Inter masih belum pasti. "Saya tidak yakin apakah saya masih menjadi pelatih Inter musim depan," kata Conte.

Inter mengalami kekalahan telak di final di RheinEnergieStadion, Cologne. Unggul lebih dulu di menit ke-5 lewat penalti Romelu Lukaku, Inter akhirnya tumbang dengan skor 2-3.

Ironisnya, gol kemenangan Sevilla datang melalui gol bunuh diri Lukaku pada menit ke-74.

Sevilla mencetak dua gol lagi melalui striker Belanda Luuk de Jong pada menit ke-12 dan 33. Gol Inter lainnya dicetak oleh bek Diego Godin pada menit ke-36.

“Bertemu Steven (Zhang, Presiden Inter)? Kami akan kembali ke Milan dulu dengan kepala dingin dan kami akan berbicara. Kami akan mengevaluasi musim ini dan mencoba merencanakan masa depan. Dengan atau tanpa saya, "tambah Conte.

Steven Zhang sendiri mengatakan bahwa menang atau kalah adalah bagian dari sepakbola. Namun, mencapai final Liga Europa 2020 adalah hal yang sangat positif. Ini meningkatkan tingkat optimisme dalam diri Inter.

  • Baca Juga: Dramatis, Sevilla Jadi Juara Liga Europa 2020

Lolos ke final Liga Europa adalah yang pertama bagi Inter di kompetisi Eropa dalam satu dekade. Sebelumnya, Inter berlaga di final Liga Champions 2009-2010. Saat itu, Inter mengalahkan Bayern Munich dengan skor 2-0.

Gelandang Sevilla Fernando (tengah) mengangkat trofi Liga Europa. (Lars Baron / POOL / AFP)

"Jika Anda melihat seluruh musim, saya pikir ini adalah hasil yang sangat positif. Kami mencapai final dan hampir memenangkan pertandingan. Beberapa tahun lalu, kami bahkan tidak dapat membayangkan ini bisa terjadi," kata Zhang. Sky Sport Italia.

Zhang membalas secara diplomatis tentang masa depan Conte di Inter. “Pelatih dan para pemain melakukan pekerjaan yang sangat bagus. Kami akan segera susun rencana demi rencana ke depannya, ”ujarnya.

3 Pemain Muda Arsenal Yang Bisa Mencuri Panggung Musim Depan

Sepakbola.com – Musim ini tidak sesuai dengan harapan Arsenal dan penggemar mereka, terutama setelah pergantian manajemen dan tambahan beberapa pemain. Akhirnya yang mengecewakan, mereka finis di urutan kelima dan kalah di final Liga Europa. Berarti tidak ada Liga Champions untuk Arsenal musim depan.

Hasil musim 2018-2019 menunjukkan Arsenal butuh perombakan besar, sementara itu beberapa pemain sudah melewati masa jayanya dan yang lain tidak cocok dengan gaya bermain Emery. Ada banyak posisi yang perlu diperbaiki musim depan agar mengakhiri kesengsaraan Arsenal.

Di tengah situasi seperti ini, Gunners membutuhkan darah muda yang masih mudah untuk dibangun gaya permainannya. Arsenal tidak boleh hanya mendatangkan pemain baru, tetapi mereka juga harus memunculkan pemain mudanya musim depan. Itu salah satu tanggung jawab Arsenal yang memang dikenal sering menerbitkan bintang-bintang muda. Tiga pemain berikut berpotensi dapat menit bermain yang banyak di musim 2019-2010:

1. Joe Willock

Arsenal Rela Kehilangan Ramsey berita arsenal joe willock liga inggris premier league

Hanya sedikit hal positif dari Arsenal di laga final di Baku, salah satunya adalah pemain muda mereka Willock. Pada pertandingan yang nama-nama beken seperti Aubameyang dan Ozil tenggelam, dia malah menunjukkan sinarnya. Willock hanya bermain 15 menit, tetapi dia sudah menunjukkan apa yang dia punya, ketenangan, kecepatan dan pandangan yang tajam. Momen paling menarik ketika dia menarik  beberapa bek Chelsea akan menciptakan ruang untuk rekannya. Pergerakannya cerdas.

Masa jaya Ozil sudah lewat dan Aaron Ramsey pindah ke Juventus, sehingga ada peran di lini tengah yang kosong, posisi yang sangat penting dengan formasi 3-5-2 Unai Emery. Willock bisa mengisi kekosongan itu baik dari bangku cadangan maupun starter.

2. Eddie Nketiah

Eddie Nketiah Arsenal

Mencetak gol kemenangan di menit-menit akhir di kandang debut impian bagi setiap pemain bola, tetapi hanya sedikit yang bisa mewujudkannya, Nketiah salah satunya.

Penyerang muda ini masuk menit 85 dan mencetaj dua gol melawan Norwich City di Piala Carabao Cup yang secara instan langsung diingat penggemar Arsenal. Sejak saat itu striker muda Inggris ini tampil beberapa kali di tim utama dan berhasil mengesankan banyak orang dan dia juga apik bersama U23. Selam musim 2018-19 Nketiah mencetak 9 gol dan 4 assist dari 10 pertandingan. Dan dia sudah mencetak gol pertamanya di Premier League melawan Burnley.

Duet Aubameyang dan Lacazette memang bagus, mungkin Nketiah tidak akan rutin menjadi starter. Walau begitu dia bisa melihat Danny Welbeck yang bisa memberikan dampak besar dari bangku cadangan.

3. Reiss Nelson

Pemain Muda Arsenal Musim Depan reiss nelson sky sports

Sejak kepergian Alexis Sanchez winger menjadi perhatian Arsenal. Pemain seperti Henrikh Mkhitaryan dan Alex Iwobi diharapkan bisa menutup kekosongan itu, sayangnya mereka secara keseluruhan belum begitu baik.

Itu salah satu alasan mengapa Arsenal dikaitkan dengan pemain seperti Wilfried Zaha dan Nicolas Pepe

The post 3 Pemain Muda Arsenal Yang Bisa Mencuri Panggung Musim Depan appeared first on Berita Bola, Livescore, Jadwal & Cuplikan GOL!.

3 Pemain Muda Arsenal Yang Bisa Mencuri Panggung Musim Depan

Sepakbola.com – Musim ini tidak sesuai dengan harapan Arsenal dan penggemar mereka, terutama setelah pergantian manajemen dan tambahan beberapa pemain. Akhirnya yang mengecewakan, mereka finis di urutan kelima dan kalah di final Liga Europa. Berarti tidak ada Liga Champions untuk Arsenal musim depan.

Hasil musim 2018-2019 menunjukkan Arsenal butuh perombakan besar, sementara itu beberapa pemain sudah melewati masa jayanya dan yang lain tidak cocok dengan gaya bermain Emery. Ada banyak posisi yang perlu diperbaiki musim depan agar mengakhiri kesengsaraan Arsenal.

Di tengah situasi seperti ini, Gunners membutuhkan darah muda yang masih mudah untuk dibangun gaya permainannya. Arsenal tidak boleh hanya mendatangkan pemain baru, tetapi mereka juga harus memunculkan pemain mudanya musim depan. Itu salah satu tanggung jawab Arsenal yang memang dikenal sering menerbitkan bintang-bintang muda. Tiga pemain berikut berpotensi dapat menit bermain yang banyak di musim 2019-2010:

1. Joe Willock

Arsenal Rela Kehilangan Ramsey berita arsenal joe willock liga inggris premier league

Hanya sedikit hal positif dari Arsenal di laga final di Baku, salah satunya adalah pemain muda mereka Willock. Pada pertandingan yang nama-nama beken seperti Aubameyang dan Ozil tenggelam, dia malah menunjukkan sinarnya. Willock hanya bermain 15 menit, tetapi dia sudah menunjukkan apa yang dia punya, ketenangan, kecepatan dan pandangan yang tajam. Momen paling menarik ketika dia menarik  beberapa bek Chelsea akan menciptakan ruang untuk rekannya. Pergerakannya cerdas.

Masa jaya Ozil sudah lewat dan Aaron Ramsey pindah ke Juventus, sehingga ada peran di lini tengah yang kosong, posisi yang sangat penting dengan formasi 3-5-2 Unai Emery. Willock bisa mengisi kekosongan itu baik dari bangku cadangan maupun starter.

2. Eddie Nketiah

Eddie Nketiah Arsenal

Mencetak gol kemenangan di menit-menit akhir di kandang debut impian bagi setiap pemain bola, tetapi hanya sedikit yang bisa mewujudkannya, Nketiah salah satunya.

Penyerang muda ini masuk menit 85 dan mencetaj dua gol melawan Norwich City di Piala Carabao Cup yang secara instan langsung diingat penggemar Arsenal. Sejak saat itu striker muda Inggris ini tampil beberapa kali di tim utama dan berhasil mengesankan banyak orang dan dia juga apik bersama U23. Selam musim 2018-19 Nketiah mencetak 9 gol dan 4 assist dari 10 pertandingan. Dan dia sudah mencetak gol pertamanya di Premier League melawan Burnley.

Duet Aubameyang dan Lacazette memang bagus, mungkin Nketiah tidak akan rutin menjadi starter. Walau begitu dia bisa melihat Danny Welbeck yang bisa memberikan dampak besar dari bangku cadangan.

3. Reiss Nelson

Pemain Muda Arsenal Musim Depan reiss nelson sky sports

Sejak kepergian Alexis Sanchez winger menjadi perhatian Arsenal. Pemain seperti Henrikh Mkhitaryan dan Alex Iwobi diharapkan bisa menutup kekosongan itu, sayangnya mereka secara keseluruhan belum begitu baik.

Itu salah satu alasan mengapa Arsenal dikaitkan dengan pemain seperti Wilfried Zaha dan Nicolas Pepe

The post 3 Pemain Muda Arsenal Yang Bisa Mencuri Panggung Musim Depan appeared first on Berita Bola, Livescore, Jadwal & Cuplikan GOL!.

3 Pemain Muda Manchester United Yang Patut Dipantau Musim Depan

Sepakbola.com, Manchester – Selain mendatangkan pemain baru, Ole Gunnar Solskjaer bisa memanfaatkan talenta para pemain muda Manchester United untuk bersaing musim 2019-20.

Meskipun mengalami kesulitan di musim 2018-19, ada harapan bagi Manchester United dengan pemain-pemain mudanya. Peningkatan yang dibutuhkan tim utama bisa memberikan jalan bagi para pemain ini untuk menjadi andalan tim utama.  Berikut 3 pemain muda Manchester United yang patut dipantau musim depan.

1. Axel Tuanzebe

Pesepakbola Inggris kelahiran Kongo bergabung dengan akademi Manchester United pada usia 8 tahun dan menonjol di antara jajaran pemain muda seangkatannya. Dia debut pada tahun 2017 pada putaran keempat Piala FA melawan Wigan dan saat itu manajer masih Jose Mourinho. Dia menjadi pemain pengganti pada saat itu.

Dia kemudian dipinjamkan ke Aston Villa untuk kedua kalinya pada tahun 2018. Dia bek serbaguna yang juga bisa bermain sebagai bek tengah dan juga kanan. Walau dia absen selama tiga bulan karena patah jari pada bulan Desember, Tuanzebe bangkit kembali masuk ke line-up Aston Villa dan membantu tim ini mencapai final playoff.

Manajer United Ole Gunar Solskjaer mengatakan kegembiraannya bekerja dengan Tuanzebe di tur para-musim mengingat buruknya pertahanan United beberapa musim terakhir.

2. Mason Greenwood

Pada usia 17 tahun 156 hari, Greenwood menjadi pemain termuda Manchester United yang tampil di Liga Champions. Greenwood dianggap sebagai salah satu talenta terbaik dari akademi United dalam beberapa dekade terakhir. Dia punya potensi menjadi pemain hebat mereka.

Pelatih tim muda mereka memberikan pujian untuk pemain yang mencetak 30 gol di 29 pertandingan di tingkat pemuda musim ini. Momen terbaiknya adalah hattrick pertandingan melawan Chelsea di Youth FA Cup.

Start Premier League pertamanya, Greenwood melepas tujuh tembakan ke gawang, tapi gagal mencetak gol. Secara keseluruhan penampilannya dinilai bagus karena satu-satunya titik terang bagi United pada pertandingan tersebut.

Greenwood punya potensi untuk duet dengan Marcus Rashford musim depan apa lagi status Romelu Lukaku dan Alexis Sanchez tak jelas musim depan sedangkan Anthony Martial rentan cedera. Dia tentu saja mendapat kepercayaan dari Ole Gunnar Solskjaer.

3. Tahit Cong

Cong pindah ke Manchester United dari klub Eredivisie Feyenoord pada April 2016. Posisi alami pesepakbola Belanda ini adalah sayap kanan. Setelah bergabung dengan Manchester United dia mulai bermain untuk tim U-18 dan merupakan satu-satunya pemain tim United yang terkenal di Youth FA Cup, ketika skuat muda Setan Merah tersingkir lebih awal. Musimnya kemudian terpotong karena cedera ACL.

Setelah pemulihan 10 bulan dia kembali mencetak gol dan menunjukkan tajinya. Bermain di tim junior musim lalu, Chong mencetak delapan gol dan tiga assist. Dia dipanggil ke tim utama untuk pertandingan Liga Champions melawan Juventus, tetapi dia menjadi pemain ganti yang tidak digunakan. Dia kemudian debut sebagai pemain pengganti melawan Reading di FA Cup.

Sebagai winger dia punya kecepatan untuk menaklukkan lawan. Tipuan dan kecepatannya adalah gabungan yang membuatnya jadi pemain mematikan. Salah satu kemampuan lainnya adalah memasukkan bola ke kotak penalti. Dia juga sering memotong pertahanan lawan dan melepaskan tembakan dengan kaki kiri. Chong bisa menjadi pemain nomor 10 di Manchester United.

 

Penulis: Ricky Sulastomo
Editor: Avandi Wiradinata

The post 3 Pemain Muda Manchester United Yang Patut Dipantau Musim Depan appeared first on Berita Bola, Livescore, Jadwal & Cuplikan GOL!.